Benarkah Jaman Orde Baru Lebih Baik Dibanding Sekarang?

Friday, October 21, 2016 0:48
Posted in category Artikel

benarkah-soeharto-dan-orde-baru-lebih-baikTitiek Hediati Hariyadi, putri mantan Presiden RI Soeharto yang saat ini menjadi politisi di Senayan, menilai 17 tahun reformasi tidak banyak membawa kemajuan bagi bangsa Indonesia. Dia menganggap Orde Baru (Orba) lebih baik daripada kondisi sekarang. “Kalau kita ke daerah itu selalu banyak yang mengeluhkan kondisi sekarang. Sampai ada stiker ‘enak jaman Pak Harto’. Nah ada kayak gitu. Itu bukan kami yang buat. Itu keluar dari masyarakat,” kata Titiek.

Dengan keluarnya pernyataan tersebut, otak saya langsung berputar mencoba merekonstruksi kondisi 17 tahun yang lalu. Apa benar yang disampaikan mantan istri Prabowo Subianto tersebut ? Agak susah memang memutar otak ke masa Orba yang diklaim lebih baik dibanding kondisi saat ini. Tetapi, kendati samar-samar, namun perlahan ingatan mampu “dipaksa” kilas balik.

Jaman Suharto itu sadar atau tidak sadar semuanya dikontrakkan kepada asing (Amrik), dengan imbalan berbagai kekayaan tambang bebas dikelola oleh asing dan banyak yang akhirnya habis tanpa bisa mengangkat harkat dan derajat sebagian besar rakyat Indonesia, karena dana yang mengucur ke rakyat dari pengelolaan tambang itu jatuh se suka2 hati penguasanya saja, akhirnya rata2 rakyat tetap miskin dan rata2 pejabat beserta kroni2nya kaya-raya luar biasa.

Melalui tangan2 mafia Berkeley ekonomi jelas dikontrakkan kepada Amrik, kiblatnya sangat jelas, akibatnya segala hal tentang ekonomi dikuasai oleh Amrik, dan jaman itu belum ada keterbukaan, rakyat tak tahu apa2 tentang kondisi ekonomi negara, tahunya tiba2 saja terjadi devaluasi nilai mata uang dalam persentase yang luar biasa besar, ini terjadi ber kali2, seriap devaluasi nilai mata uang RI hilang 50%, misalnya dari Rp. 400/USD tiba2 jadi Rp. 600/USD kemudian beberapa tahun jadi Rp. 900/USD, begitulah penanganan ekonomi RI di jaman orba, tapi rakyat mana ngerti soal devaluasi, ngertinya cuma harga kebutuhan pokok tiba2 naik tinggi sekali, kalau jaman keterbukaan seperti sekarang ini terjadi hal begitu (rupiah mendadak melemah 50%) hampir bisa dipastikan pemerintah akan jatuh, tapi jaman Suharto hal demikian terjadi ber kali2 secara rutin, sampai akhirnya Suharto jatuh saat 1 USD menembus angka Rp. 16.000, padahal saat pertama Suharto naik jadi presiden nilai 1USD = Rp. 200, jadi pelemahan nilai tukar rupiah sepanjang Suharto berkuasa adalah sebesar 98,5% alias nilai rupiah hanya tersisa sebesar 1,5% saja, jadi apa ekonomi RI bagus dijaman Suharto? Nilai saja sendiri.

Tapi jaman itu meski nilai rupiah anjlog ber kali2 kok jarang ada demo besar? Tentu saja, siapa berani demo kalau pengin selamat? Karena yang demo2 bakal di cap sebagai PKI dan dengan stugma seperti itu artinya darahnya halal, dan contoh demo besar yang berakhir dengan tragis adalah saat terjadi peristiwa malari (malapetaka lima belas januari) tahun 1971, 5 tahun setelah Suharto berkuasa, ribuan orang ditangkap dan dipenjara, jadi benarkah rakyat puas saat Suharto berkuasa, tentu saja tidak puas sama sekali, makanya terjadi peristiwa malari itu diawal2 kekuasaan Suharto, tapi setelah itu orang2 tak lagi berani demo, karena hanya bikin petisi saja para penandatangannya sudah pada ditangkapi, itu terjadi tahun 1978 saat 50 tokoh masyarakat bikin petisi 50.

Disamping yang tak puas dengan pemerintahan Suharto tentu ada sebagian kecil pengecualian, mereka sangat puas dan senang dengan Suharto, mereka itu para bawahan, antek dan para kroni Suharto yang mendapat bagian kuwe besar sebagai partner Suharto, mereka menjadi sangat kaya-raya, sebagian menerima secara gratis macam HPH yang luasnya mencapai jutaan hektar, sebagian lagi menerima dalam bentuk fasilitas kemudahan, termasuk monopoli, siapa yang menerima terbanyak? Tentu saja keluarga Suharto, proyek2 raksasa yang seharusnya sahamnya dikuasai oleh begara macam jalan tol harus dipegang oleh keluarga Suharto, modalnya dari mana? Tentu dari negara, aneh memang, semua fasilitas dimiliki oleh negara, tapi sahamnya dikuasai oleh keluarga penguasa, juga ada proyek mobil nasional yang akhirnya gagal total, bahkan negara diamputasi untuk urusan jual beli minyak, semua harus lewat keluarga dan kroni penguasa, termasuk juga bahan pokok macam terigu dan semen, padahal jelas negara lebih mampu mengurus, tapi diberikan kepada swasta.

Banyakkah yang dibangun Suharto dijamannya? Penilaiannya sangat relatif, untuk memudahkan harus perbandingannya, tahun 70an sd. 90an adalah masa2 pembangunan sedang gencar2nya dibanyak negara, terutama negara2 Asia, tapi yang dibangun Indonesia dijaman itu relatif sangat sedikit, coba kita lihat tetangga dekat macam Malaysia, Vietnam, Thailand, Tiongkok, Korea, Singapur dll, mereka sangat banyak membangun dibanding Indonesia, kalau kita berkunjung kesana baru akan terbuka mata dan sadar, ternyata Indonesia sudah ketinggalan jauh, banyak negara dulu penghasilan penduduknya dibawah Indonesia, tapi mulai tahun 80an sd. 90an mereka ngebut, ngejar Indonesia dan meninggalkan jauh.

Keamanan negara jaman Suharto memang terjamin, dengan catatan yang dijamin itu semua orang2 yang manut saja, kalau yang berani protes jangan harap bisa dijamin, sekarang protes mungkin besok sudah hilang jiwa raganya, padahal sesunnguhnya bahan untuk protes itu sangat banyak, diantaranya soal penanganan ekonomi yang secara rutin terjadi devaluasi nilai mata uang dan kenaikan harga bahan pokok yang terjadi secara rutin pula yang merupakan efek devaluasi itu.

Jaman itu negara benar2 dikendalikan oleh Amrik, karena sesuatu hal Indonesia diembargo beli persenjataan modern dari Amrik dan mentri Ginanjar berangkat ke Rusia, pulangnya dia umumkan, tak perlu kuatir lagi soal pesawat tempur canggih, Indonesia sudah pesan belasan pesawat Sukhoi dari Rusia sebagai pengganti skuadron F16 yang sudah tua2 dan Amrik tak mau jual suku cadangnya sehingga pesawat2 itu tak lagi bisa terbang, nah marahlah Amrik sejak itu, hanya dalam sekejap saja negara kocar-kacir, kerusuhan dimana2 dan ekonomi langsung ambruk, akhirnya Suharto pun ambruk, semua itu menandakan bahwa jaman Suharto itu sesungguhnya negara dalam kondisi sangat lemah, kelihatan kuat dan aman hanya karena ditopang oleh Amrik, dengan imbalab kekayaan alam, sampai banyak tambang2 dikuras habis tapi duitnya hanya menetes yang jatuh ke rakyat dan mengucur deras untuk para penguasanya.

Jadi meski kelihatan sangat kuat, bisa jadi Suharto saat itu hanya presiden boneka saja yang didudukkan oleh Amrik supaya Amrik bisa mengeksploitasi kekayaan kita se besar2nya tanpa halangan apapun, pantaskah Suharto disebut pahlawan? Bagi sebagian kecil orang tentu pantas, karena mereka telah menerima sangat banyak, tapi bagi sebagian besar rakyat? Entahlah.

Keluarga Suharto juga ikut menikmati kejatuhan Suharto, sekarang dia bebas dan aman teriak2 minta gelar pahlawan nasional untuk bapaknya, jaman dulu ada orang diperiksa tentara gara2 mengusulkan gelar pahlawan nasional untuk Soekarno dan sampai diturunkan Suharto tak pernah memberi gelar pahlawan nasional untuk Soekarno, hanya memberi gelar pahlawan proklamator sebagai hiburan, itu gelar yang tak ada acuannya di dunia, faktanya memang Soekarno adalah proklamator, semua orang tahu itu, gelar pahlawan nasional untuk Soekarno baru diberikan di jaman SBY

You can leave a response, or trackback from your own site.

65 Responses to “Benarkah Jaman Orde Baru Lebih Baik Dibanding Sekarang?”

  1. Justine Musk Bloodangel says:

    May 5th, 2017 at 8:46 AM

    … [Trackback]

    […] Read More: arnanmax.com/artikel/benarkah-jaman-orde-baru-lebih-baik-dibanding-sekarang/ […]

  2. human hair weave says:

    May 8th, 2017 at 4:02 PM

    human hair weave

    superior human hair weave.They may be DIFFRENT AND NOT Actually HARD TO FIND. . BE A TREND SETTER!

  3. Anabolic Shop - SteroidsOne.net says:

    May 12th, 2017 at 5:24 AM

    … [Trackback]

    […] Read More here: arnanmax.com/artikel/benarkah-jaman-orde-baru-lebih-baik-dibanding-sekarang/ […]

  4. what is motor club america about says:

    May 14th, 2017 at 9:43 AM

    … [Trackback]

    […] Informations on that Topic: arnanmax.com/artikel/benarkah-jaman-orde-baru-lebih-baik-dibanding-sekarang/ […]

  5. seo park city says:

    May 18th, 2017 at 10:33 AM

    … [Trackback]

    […] Find More Informations here: arnanmax.com/artikel/benarkah-jaman-orde-baru-lebih-baik-dibanding-sekarang/ […]

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.